Interaksi Sel

BAB I

PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang

Sel merupakan unit terkecil dari organisme. Sel tidak akan mampu bekerja dan membentuk sebuah jaringan bila tidak ada koordinasi anatara satu dengan yang lain. Miliaran sel penyusun setiap makhluk hidup harus berkomunikasi untuk mengkoordinasikan aktivitasnya sedemikian rupa sehingga memungkinkan organisme itu untuk berkembang. Mulai dari sel yang berkomunikasi terbentuk jaringan kemudian organ dan system yang menjalankan organisme untuk hidup.

Dalam kehidupan makhluk hidup baik uniseluler atau multiseluler akan berinteraksi dengan lingkungannya untuk mempertahankan kehidupannya. Sinyal-sinyal antar sel jauh lebih sederhana daripada bentuk-bentuk pesan yang biasanya dirubah oleh manusia.

Sinyal yang diterima sel, yan berasal dari sel lain atau dari beberapa perubahan pada lingkungan fisik organisme, bermacam-macam bentuknya. Misalnya, sel dapat mengindera dan merespons sinyal elektromagnetik, seperti cahaya, dan sinyal mekanis, seperti sentuhan. Akan tetapi sel-sel paling sering berkomunikasi satu sama lain dengan menggunakan sinyal kimiawi.

Kajian tentang persinyalan sel membantu untuk menjawab sejumlah pertanyaan penting dalam biologis dan kedokteran, mulai dari perkembangan embriologis hingga kerja hormon untuk perkembangan kanker dan jenis penyakit lain.

1.2 Rumusan masalah

Adapun rumusan masalah dari pembuatan makalah ini yaitu:

  1. Bagaimana cara interaksi sel ?
  2. Apa saja metode komunikasi sel ?
  3. Bagaimana tahapan komunikasi sel ?
  4. Bagaimana sinyal antar sel yang diterima oleh second messenger ?

1.3 Tujuan

Adapun tujuan dari makalah ini adalah :

  1. Untuk mengetahui cara interaksi sel
  2. Untuk mengetahui apa saja metode komunikasi sel
  3. Untuk mengetahui  tahapan komunikasi sel
  4. Untuk mengetahui sinyal antar sel yang diterima oleh second messenger

BAB  II

PEMBAHASAN

2.1  Interaksi Sel

Sistem komunikasi suatu sel berperan teramat penting dalam memnentukan respon seluler yang akan dilakukan oleh sel. Seluruh peristiwa yang terangkum dalam dogma biologi molekuler diawali oleh adanya aktivitas komunikasi. Untuk dapat menjalankan aktivitas komunikasi tersebut sebuah sel (eukariotik) dilengkapi berbagai jenis reseptor yang terdapat di membrane plasmanya. Reseptor ini biasanya meupakan bagian structural dari protein integral yang terdapat di sela-sela lemak lapis ganda. Sel berinteraksi dengan sel lain dengan cara komunikasi langsung atau dengan mengirimkan sinyal kepada sel target. Berikut macam-macam interaksi sel :

  1. Komunikasi kontak langsung

Sel dapat berkomunikasi dengan cara kontak langsung. Baik sel hewan maupun sel tumbuhan memiliki sambungan sel yang bila memang ada memberikan kontinuitas sitoplasmik diantara sel-sel yang berdekatan. Dalam hal ini, bahan pensinyalan yang larut dalam sitosol dapat dengan bebas melewati sel yang berdekatan. Disamping itu sel hewan mungkin berkomunikasi melalui kontak langsung diantara molekul-molekul pada permukaannya.

  1. Pensinyalan parakrin

Pada pensinyalan parakrin, sel pensekresi bertindak pada sel target didekatnya dengan melepas molekul pengatur local ke dalam fluida ekstraseluler.

  1. Pensinyalan sinaptik

Pada pensinyalan sinaptik, sel saraf melepaskan molekul neurotransmitter ke dalam sinapsis antara sel lain.

  1. Pensinyalan endokrin/ hormonal

Hormone mensinyal sel target pada jarak yang lebih jauh. Pada hewan, sel endokrin terspesialisasi mensekresi hormone ke dalam cairan tubuh yaitu darah. Hormone dapat mencapai hamper seluruh sel tubuh, tetapi, jika dengan pengatur local. Hanya sel target spesifik yang mengenali dan merespons sinyal kimiawi yang diberikan.

2.2 Metode Komunikasi Antar Sel

Di dalam tubuh, terdapat tiga metode komunikasi antar sel, yaitu:

1)    Komunikasi langsung, adalah komunikasi antar sel yang sangat berdekatan. Komunikasi ini terjadi dengan mentransfer sinyal listrik (ion-ion) atau sinyal kimia melalui hubungan yang sangat erat antara sel satu dengan lainnya. Gap junction merupakan protein saluran khusus yang dibentuk oleh protein connexin. Gap junction memungkinkan terjadinya aliran ion-ion (sinyal listrik) dan molekul-molekul kecil (sinyal kimia), seperti asam amino, ATP, cAMP dalam sitoplasma kedua sel yang berhubungan.

2)    Komunikasi lokal, adalah komunikasi yang terjadi melalui zat kimia yang dilepaskan ke cairan ekstrasel (interstitial) untuk berkomunikasi dengan sel lain yang berdekatan (sinyal parakrin) atau sel itu sendiri (sinyal autokrin).

3)    Komunikasi jarak jauh: adalah komunikasi antar sel yang mempunyai jarak cukup jauh. Komunikasi ini berlangsung melalui sinyal listrik yang dihantarkan sel saraf dan atau dengan sinyal kimia (hormon atau neurohormon) yang dialirkan melalui darah.

2.3 Tahapan komunikasi sel

Proses komunikasi sel dibagi menjadi tiga tahap, yaitu :

  1. Penerimaan (reseption) , merupakan pendeteksian sinyal yang dating dari luar sel oleh sel target. Sel kimiawi terdeteksi apabila sinyal itu terikat pada protein seluler, biasanya pada permukaan sel yang bersangkutan.
  1. Transduksi, diawali dengan pengikatan molekul sinyal mengubah protein reseptor. Tahap transduksi ini mengubah sinyal menjadi suatu bentuk yang dapat menimbulkan respon seluler spesifik. Pada system Sutherland, pengikastan epinefrin kebagian luar protein reseptor dalam membrane plasma sel hati berlangsung melalui serangkaian langka untuk mengaktifkan glikogen fosforilase. Transduksi ini kadang-kadang terjadi dalam satu langkah, tetapi lebih sering membutuhkan suatu urutan perubahan dalam sederetan molekul yang berbeda (jalur transduksi) sinyal. Molekul di sepanjang jalur itu sering disebut molekul relay.

Transduksi sinyal meliputi aktifitas sebagai berikut:

1)    Pengenalan berbagai sinyal dari luar terhadap reseptor spesifik yang terdapat pada permukaan membran sel.

2)    Penghantaran sinyal melalui membran sel ke dalam sitoplasma.

3)    Penghantaran sinyal kepada molekul efektor spesifik pada bagian membran sel atau efektor spesifik dalam sitoplasma. Hantaran sinyal ini kemudian akan menimbulkan respon spesifik terhadap sinyal tersebut. Respon spesifik yang timbul tergantung pada jenis sinyal yang diterima. Respon dapat berupa peningkatan atau penurunan aktifitas enzim-enzim metabolik, rekonfigurasi sitoskeleton, perubahan permeabilitas membran sel, aktifasi sintesa DNA, perubahan ekspresi genetik atupun program apoptosis.

4)    Terputusnya rangkaian sinyal. Terjadi apabila rangsangan dari luar mulai berkurang atau terputus. Terputusnya sinyal juga terjadi apabila terdapat kerusakan atau tidak aktifnya sebagian atau seluruh molekul penghantar sinyal. Informasi yang terjadi akan melewati jalur rangsang (signal transduction pathway) yang terdiri dari berbagai protein berbeda atau molekul tertentu seperti berbagai ion dan kanalnya, berbagai faktor transkripsi, ataupun berbagai tipe sububit regulator. Setiap protein yang terlibat pada jalur ini mampu menghambat atau mengaktifasi protein yang berada dibawah pengaruhnya (down stream). Protein utama yang terlibat dalam jalur rangsang pada umumnya adalah kinase dan posphatase, yang beberapa diantaranya merupakan protein yang terdapat/larut dalam  sitoplasma. Kedua protein ini mampu melepaskan atau menerima grup posphat dari protein lain sehingga proses penghantaran atau penghentian sinyal dapat berlangsung.

Secara singkat langkah-langkah transduksi sinyal adalah:

1)    Sintesis molekul sinyal oleh sel yang memberi sinyal.

2)    Pelepasan molekul sinyal oleh sel yang memberi sinyal.

3)    Transpor sinyal oleh sel target.

4)    Pengikatan sinyal oleh reseptor spesifik yang menyebabkan aktivasi reseptor tersebut.

5)    Inisiasi satu atau lebih jalur transduksi sinyal intrasel.

6)    Peubahan spesifik fungsi, metabolisme, atau perkembangan sel.

7)    Pembuangan sinyal yang mengakhiri respon sel.

Ikatan ligan dengan reseptor spesifik akan memicu pelepasan second messenger yang akan menimbulkan reaksi berantai dan membawa perubahan didalam sel. Reseptor spesifik, yang terdapat pada membran sel dapat berupa: GTP binding protein (G-protein)coupled receptors, receptor tyrosine kinase, cytokine receptor-link kinase atupun serine kinase. Sinyal yang terjadi bukan hanya oleh adanya ikatan ligan dengan reseptor spesifik saja, melainkan juga akibat adanya paparan langsung dengan tekanan mekanik maupun perubahan kimiawi disekitar sel dengan melibatkan integrin.

  1. Respon, pada tahap ketiga pensinyalan sel, sinyal yang ditransduksi akhirnya memicu respon seluler spesifik. Respon ini dapat berupa hamper seluruh aktivitas seluler seperti katalisis leh suatu enzim, penyusunan ulang sitoskeleton, atau pengaktivan gen spesifik di dalam nucleus.proses pensinyalan sel mebantu memastikan bahwa aktivitas penting sperti ini terjadi pada sel yang benar, pada waktu yang tepat, dan pada koordinasi yang sesuai dengan sel lain dalam organisme bersangkutan.

2.4  Mesenjer kedua

Mesenjer kedua merupakan jalur persinyalan yang melibatkan molekul atau ion kecil nonprotein yang terlarut-air. Sedangkan molekul sinyal ekstraseluler yang mengikat reseptor membrane merupakan  mesenjer pertama jalur. Karena mesenjer kedua itu kecil dan terlarut dalam air, mesenjer ini data segera menyebar ke seluruh sel dengan berdifusi. Mesenjer kedua berperan serta dalam jalur yang diinisiasi reseptor terkait protein-G maupun reseptor tirosin-kinase. Dua mesenjer kedua yang paling banyak digunakan ialah:

  1. AMP siklik

Mesenjer kedua ini yang membawa sinyal yang diinisiasi epinefrin dari membrane plasma sel hati atau otot ke bagian dalam sel, dimana sinyal itu menyebabkan pemecahan glikogen. Pengikatan epinefrin pada membrane plasma sel hati akan meningkatkan senyawa adenosine monofosfat siklik, yang disingkat AMP siklik atau cAMP. cAMP ini diaktifkan oleh adenilat siklase yang mengkatalisa perombakan ATP. cAMP atau aliran ion tadi dapat membuat perubahan pada perilaku sel, dan mereka disebut messenger sekunder atau mediator intraseluler yang mana akan merangsang metabolisme sel lewat aktivitas protein kinase.

  1. Ion kalsium

Banyak molekul sinyal pada hewan, termasuk neurotransmitter, factor pertumbuhan, dan sejumlah hormone, menginduksi respon pada sel targetnya melalui jalur transduksi sinyal yang meningkatkan konsentrasi ion kalsium sitosolik. Peningktan konsentrasi ion kalsium sitosolik menyebabkan banyak respon pada sel hewan. Sel menggunakan ion kalsium sebagai mesenjer kedua dalam jalur protein-G dan jalur reseptor tirosin kinase. Dalam merespon sinyal yang direlai oleh jalur transduksi sinyal, kadar kalsium sitosolik mungkin meningkat, biasanya oleh suatu mekanisme yan melepas ion kalsium dari RE biasanya jauh lebih tinggi daripada konsentrasi dalam sitisol. Karena kadar kalsium sitosolit rendah, perubahan kecil pada jumlah absolute ion akan menggambarkan persentase perubahan yang relative tinggi pada konsentrasi kalsium.

BAB III

PENUTUP

3.1 KESIMPULAN

Dari serangkaian penjelasan diatas, maka dapat disimpulkan bahwa:

  • Interaksi sel dibagi menjadi 3 macam, yaitu komunikasi tingkat langsung, pensinyalan parakrin, pensinyalan sinaptik, dan pensinyalan endokrin/hormonal.
  • Metode komunikasi dibagi menjadi 3 macam, yaitu komunikasi langsung, komunikasi lokal, dan komunikasi jarak jauh.
  • Proses komunikasi sel dibagi menjadi tiga tahap, yaitu penerimaan (reception), transduksi dan respon.
  • Mesenjer kedua merupakan jalur persinyalan yang melibatkan molekul atau ion kecil nonprotein yang terlarut-air. . Dua mesenjer kedua yang paling banyak digunakan ialah AMP siklik dan Ion kalsium.

DAFTAR PUSTAKA

Azhar, Tauhid Nur. 2008. Dasar-dasar Biologi Molekular. Bandung: Widya Padjadjaran

Campbell, dkk. 2002. Biologi Jilid I Edisi Kelima. Jakarta: Erlangga

Raven, dkk. 2004.  BIOLOGY Seventh Edition. Boston: Mc Graw Hill

Yatim, Wildan. 1996. Biologi Sel Lanjut. Bandung: Tarsito

perjalanan mengenang sejarah hidup kekeke…

mencoba aku mantapkan hati,, ingin menebus rasa rinduku pada orang yang sangat berpengaruh dalam hidupku……… ibu keduaku….

mengajarkan segala hal padaku……..

hhh….. aq sangat bersalah hari ini…,,,, semoga beliau mau memaafkn kesalahanq….

my reason……..

lagu favoritquu………….

kebanyakan org2 menyukai mereka krna LIES ato HARU HARU,,, aq suka smw lg mreka… tp lgu ini yg pertama kali bkin aq jatuh cinta sam musik mereka….

daleeeemm…. banget…

luph uuu

Doryopteris

KLASIFIKASI

Kingdom : Plantae

Divisi : Pteridophyta

Kelas : Filicopsida

Ordo : Polypodiales

Famili : Pteridaceae

Genus : Doryopteris

DESKRIPSI

Daun

Bentuk/bangun daun dari Dryopteris adalah bentuk delta dengan tepi bersirip-sirip (pinna), daunnya sporofil yakni terdapat spora di bagian ventral. Ujungnya meruncing, tepi bercangap, ukuran daun terdiri dari 2 ukuran yaitu satu lebih besar dan yang satu lebih kecil (anisofil). Warna daun Hijau kecoklatan, tekstur daun berbentuk helaian, permukaan ventral daun ditutupi spora, bagian dorsalnya halus. Termasuk daun majemuk menyirip, daun dimorfisme yakni dalam 1 tangkai ada daun tropofil dan sporofil, di bagian ventral sporofil dan dorsal tropofil.

Batang

Batang Doryopteris sp. berwarna hijau berupa rimpang yang menjalar. Menurut (Loveless, 1987) semua batang paku- pakuan kerap berupa rimpang karena pada umumnya arah tumbuhnya menjalar atau memanjat sedangkan bentuk batang Doryopteris sp. bulat beratur dan berusuk secara longitudinal beruas- ruas panjang dan kaku.
Permukaan batang paku Doryopteris sp. berupa ramenta yakni bentukan seperti rambut atau sisik berwarna hitam. Ukuran dan diameter batangnya pun bervariasi dari beberapa milimeter sampai beberapa meter. Menurut (Becker, 1939) diameter paku- pakuan bervariasi dari beberapa sentimeter.

Akar

Berbentuk serabut dan menjalar berwarna coklat.

SISTEM REPRODUKSI

Spora

Susunan sporofil pada Dryopteris ini rapat, berkelompok, dan berwarna coklat kemerah-merahan. Kumpulan sorus (sori) terletak di tepi daun. Sporangium bernentuk cincin (annulus), bertangkai dengan anulus vertikal, tidak sempurna; jika masak, pecah dengan celah melintang, terdapat sel yang seperti cincin terdiri dari sel-sel yang menonjol keluar dengan penebalan dinding radial dan dinding dalam. Bagian sisi perut yang sel-selnya tidak menebal itu dinamakan stomium. Annulus bekerja sebagai suatu mekanisme kohesi dan menyebabkan terbukanya sporangium cincin

Dari spora ini akan dihasilkan spora yang akan berperan dalam fase sporofit dan kemudian dari spora tersebut akan tumbuh menjadi protalium dan kemudian akanmenghasilkan arkegonium dan anteredium. dari kedua alat kelamin paku tersebut dihasilkan sel gamet jantan dan betina yang akan berperan dalam fase gametofit.

SIKLUS HIDUP


Doryopteris merupakan paku yang bersifat homospora,yaitu hanya menghasilakn satu jenis spora.

CONTOH SPESIES

Doryopteris filix-mas

Paku ini memiliki warna daun hjau muda berbentuk bipinnate dan memiliki batang berwarna coklat yang bersisik.

Akar dari paku ini sering digunakan untuk obat, terutama obat cacingan.


Doryopteris

halo… halo… halo…

akhirnya aku punya blog juga hehehe (katrok lu !!!)

ni juga bikinnya gara2 ada tugas yang harus d post d blog pribadi…..

tapi gag papa lah,,, mudah2an ada hikmahnya……

bismillahirohmanirrohim….

Hello world!

Welcome to WordPress.com. After you read this, you should delete and write your own post, with a new title above. Or hit Add New on the left (of the admin dashboard) to start a fresh post.

Here are some suggestions for your first post.

  1. You can find new ideas for what to blog about by reading the Daily Post.
  2. Add PressThis to your browser. It creates a new blog post for you about any interesting  page you read on the web.
  3. Make some changes to this page, and then hit preview on the right. You can alway preview any post or edit you before you share it to the world.
Follow

Get every new post delivered to your Inbox.